Langsung ke konten utama

Kerusakan pada respons imun awal mendasari beberapa kasus COVID-19 yang parah

Kerusakan pada respons imun awal mendasari beberapa kasus COVID-19 yang parah

 

Kerusakan pada respons imun awal mendasari beberapa kasus COVID-19 yang parah

COVID-19 membunuh beberapa orang dan membuat orang lain relatif tidak terluka. Tapi kenapa? Usia dan kondisi kesehatan yang mendasarinya adalah faktor risiko, tetapi para ilmuwan mencoba mencari tahu perbedaan lain, termasuk dalam gen atau sistem kekebalan manusia, yang mungkin berperan.

Dua studi baru menunjukkan bahwa kelemahan dalam respons awal tubuh terhadap infeksi virus, satu disebabkan oleh cacat genetik dan satu lagi oleh respons imun pengkhianat, berada di balik beberapa kasus COVID-19 yang parah.

Dalam sebuah penelitian, yang diterbitkan secara online 24 September di Science, para peneliti mengidentifikasi cacat genetik tertentu pada beberapa orang dengan COVID-19 parah yang membuat tubuh memproduksi lebih sedikit interferon, protein yang merupakan bagian dari sistem peringatan dini sistem kekebalan. Namun, pada orang lain dengan penyakit parah, respons kekebalan tubuh sendiri menonaktifkan interferon, demikian temuan studi kedua yang dipublikasikan online di Science pada hari yang sama.

Cacat ini berarti bahwa virus korona yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dapat menginfeksi sel tanpa menimbulkan tanda bahaya, menghindari serangan pertahanan biasa yang disebabkan oleh interferon dan menyebabkan penyakit yang lebih parah, kata para peneliti.

Dalam sebuah penelitian, yang diterbitkan secara online 24 September di Science, para peneliti mengidentifikasi cacat genetik tertentu pada beberapa orang dengan COVID-19 parah yang membuat tubuh memproduksi lebih sedikit interferon, protein yang merupakan bagian dari sistem peringatan dini sistem kekebalan. Namun, pada orang lain dengan penyakit parah, respons kekebalan tubuh sendiri menonaktifkan interferon, demikian temuan studi kedua yang dipublikasikan online di Science pada hari yang sama.

Cacat ini berarti bahwa virus korona yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dapat menginfeksi sel tanpa menimbulkan tanda bahaya, menghindari serangan pertahanan biasa yang disebabkan oleh interferon dan menyebabkan penyakit yang lebih parah, kata para peneliti.

Hasilnya menambah bukti yang berkembang bahwa tanggapan kekebalan dini yang kuat terhadap COVID-19 sangat penting untuk melindungi orang agar tidak sakit parah (SN: 23/9/20). Penemuan ini pada akhirnya dapat mengarah pada pengobatan yang dapat membantu orang-orang yang sakit parah dengan lebih baik, kata Brianne Barker, seorang ahli imunologi di Drew University di Madison, N.J., yang tidak terlibat dalam kedua penelitian tersebut.

Tapi "sangat jelas di sini bahwa kami dapat melihat pasien kami yang parah dan melihat bahwa tidak akan ada jenis perawatan satu ukuran untuk semua untuk mereka," kata Barker. Misalnya, sementara orang dengan cacat genetik mungkin mendapat manfaat dari menerima interferon tambahan lebih awal selama infeksi untuk meningkatkan level mereka, mereka yang sistem kekebalannya akan meningkatkan pertahanan terhadap protein tidak akan melakukannya.

Diketahui bahwa respons imun yang terlalu aktif terhadap SARS-CoV-2 dapat lebih berbahaya daripada membantu. Orang dengan gejala serius cenderung memiliki protein kekebalan tingkat tinggi yang terkait dengan peradangan, sebuah tanda bahwa sistem kekebalan gagal mengendalikan virus lebih awal selama infeksi dan memberi kompensasi berlebihan dalam upaya untuk mengendalikannya.

Interferon adalah bagian penting dari sistem peringatan dini tubuh (SN: 8/6/20). Mereka memperingatkan sel-sel yang tidak terinfeksi bahwa virus jenis apa pun telah menyerang tubuh. Menanggapi interferon, sel melakukan tindakan perlindungan yang bertujuan untuk mengekang replikasi virus. Tetapi pada sebagian kecil orang dengan COVID-19 yang mengancam jiwa, ada masalah dengan sistem alarm itu, studi menemukan.

“Bagi [para peneliti] untuk menemukan bukti interferon yang penting pada 14 persen pasien parah mereka sangat besar,” kata Barker. Sungguh luar biasa melihat satu faktor yang memainkan peran besar dalam penyakit menular.

Dalam salah satu studi baru, ahli genetika penyakit menular Jean-Laurent Casanova dan rekan menganalisis cetak biru genetik dari 364 pasien yang telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 parah. Dari 295 orang sakit kritis lainnya, para peneliti memeriksa potongan kecil DNA yang bersama-sama membentuk pembawa pesan genetik yang membantu membuat protein. Sebagai perbandingan, tim juga menganalisis 534 orang yang bergejala ringan atau tanpa gejala.

Dari 659 pasien yang sakit parah tersebut, 23 orang memiliki kelainan pada gen kekebalan yang terlibat dalam pertahanan virus. Biasanya, gen yang teridentifikasi - yang diketahui berperan dalam pneumonia yang mengancam jiwa akibat influenza - menghasilkan protein yang mendeteksi penyerang virus atau mengingatkan sel kekebalan untuk mulai membuat interferon. Namun kekurangan pada beberapa kode genetik pasien menghasilkan protein yang tidak bekerja dengan baik, menyebabkan tubuh memproduksi lebih sedikit interferon dari biasanya. Eksperimen pada sel di piring laboratorium dan mengukur kadar interferon dalam darah menunjukkan bahwa orang dengan cacat genetik ini tidak menghasilkan banyak interferon.

Pada orang lain dengan COVID-19 parah, sistem kekebalan berbalik melawan interferon itu sendiri yang menyebabkan penyakit parah, kata Casanova dan timnya dalam studi kedua. Dari 987 pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 parah, 135 orang, atau hampir 14 persen, memiliki protein kekebalan dalam darah mereka yang dapat menempel pada interferon.

Pada 101 pasien yang sakit parah, protein kekebalan itu - disebut auto-antibodi karena mereka mengenali bagian dari inang daripada penyerang asing - juga dapat menghentikan interferon untuk mengaktifkan bagian lain dari sistem kekebalan. Ketika para peneliti menggunakan plasma, bagian darah yang mengandung antibodi, dari delapan pasien dengan auto-antibodi pada sel yang tumbuh di laboratorium di piring, tim menemukan bahwa virus corona dapat menginfeksi sel-sel itu bahkan dengan adanya interferon.

Tak satu pun dari 663 orang dengan penyakit ringan atau asimtomatik memiliki protein tersebut. Tim juga menguji sampel darah yang diambil dari 1.227 orang sebelum pandemi dimulai dan menemukan bahwa hanya empat orang yang memiliki antibodi otomatis yang mengenali interferon.

Pada pasien yang sakit parah, auto-antibodi tersebut mungkin sudah ada dalam darah mereka sebelum mereka sakit, kata Casanova, seorang penyelidik Howard Hughes Medical Institute di Rockefeller University di New York City. Ada beberapa kondisi autoimun yang diketahui, misalnya, di mana orang menghasilkan auto-antibodi yang menempel pada interferon, termasuk yang disebut sindrom polendokrinopati autoimun tipe I, atau APS-1.

“Momen eureka datang ketika kami mendengar tiga pasien APS-1 dengan COVID-19 kritis, kata Casanova. “Itu menghubungkan titik-titik dan dari sana kami menguji [hampir 1.000] pasien.” Dokter mungkin dapat menguji antibodi otomatis untuk membantu menentukan siapa yang berisiko tinggi mengalami gejala berbahaya.

Terlebih lagi, hasil mungkin menjelaskan mengapa pria lebih mungkin dibandingkan wanita untuk menjadi sakit parah atau meninggal (SN: 4/23/20). Dari 101 orang yang memiliki auto-antibodi, 94 persen adalah laki-laki. Protein kekebalan juga dapat meningkat seiring bertambahnya usia: Lebih dari setengah orang dengan auto-antibodi berusia lebih dari 65 tahun.

Kehadiran auto-antibodi pada beberapa orang juga dapat menimbulkan masalah untuk perawatan seperti convalescent plasma (SN: 8/25/20). Orang yang telah pulih dari serangan COVID-19 yang serius cenderung memiliki jumlah antibodi yang lebih tinggi yang mengenali virus corona dalam serum mereka, yang ideal untuk merawat pasien dengan plasma semacam itu. Tetapi jika antibodi otomatis yang memblokir interferon juga ada dalam plasma, itu mungkin menggagalkan respon imun terkait interferon pada pasien yang menerimanya. “Itu berarti banyak kehati-hatian diperlukan, dan lebih banyak penelitian perlu dilakukan dengan plasma pemulihan,” kata Barker.

Sumber: Sciencenews.org

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Area 51 ?

Pangkalan militer rahasia di AS adalah subjek dari beberapa teori konspirasi, banyak di antaranya melibatkan alien.

Area 51 adalah pangkalan AS yang sebenarnya, yang terletak di gurun Nevada, dan selama bertahun-tahun ada desas-desus bahwa para ilmuwan menyimpan UFO dan kehidupan ekstra-terestrial!

Baru-baru ini, Facebook telah menghapus halaman acara untuk orang-orang yang ingin pergi ke sana.  Itu disebut 'Badai Area 51, Mereka Tidak Bisa Menghentikan Kita Semua'.  Lebih dari dua juta orang telah menjawab untuk mengatakan bahwa mereka menghadiri acara tersebut, tetapi Facebook menghapus halaman tersebut.

Pencipta acara, Matthew Roberts, memposting tangkapan layar di halaman pribadinya dari pemberitahuan yang dikirim Facebook kepadanya, yang mengatakan bahwa mereka telah menutup acara tersebut karena "bertentangan dengan standar komunitas [mereka]".

Peristiwa itu mungkin hanya lelucon, tetapi rencana untuk menyerbu pangkalan militer bukanlah ide yang baik dan Angka…

Membongkar DNA Lembar Demi Lembar

Lembar Fakta Asam Deoksiribonukleat (DNA)

Asam deoksiribonukleat (DNA) adalah molekul yang berisi instruksi biologis yang membuat setiap spesies unik.  DNA, bersama dengan instruksi yang dikandungnya, ditularkan dari organisme dewasa ke keturunannya selama reproduksi.


Di mana DNA ditemukan?

Dalam organisme yang disebut eukariota, DNA ditemukan di dalam area khusus sel yang disebut nukleus.  Karena selnya sangat kecil, dan karena organisme memiliki banyak molekul DNA per sel, setiap molekul DNA harus dikemas secara ketat.  Bentuk DNA yang dikemas ini disebut kromosom.

Selama replikasi DNA, DNA terurai sehingga bisa disalin.  Di lain waktu dalam siklus sel, DNA juga terurai sehingga instruksinya dapat digunakan untuk membuat protein dan untuk proses biologis lainnya.  Tetapi selama pembelahan sel, DNA berada dalam bentuk kromosomnya yang ringkas untuk memungkinkan transfer ke sel-sel baru.

Para peneliti menyebut DNA yang ditemukan dalam inti sel sebagai DNA inti.  Seperangkat DNA nukli…

Manusia pra-Adam: adakah manusia di bumi sebelum Adam?

Mungkinkah ada makhluk manusia, yang biasa disebut 'pra-Adam', yang hidup di Bumi sebelum Tuhan menciptakan Adam?  Banyak pembaca, tidak diragukan lagi, akan menganggap ini sebagai pertanyaan bodoh, tetapi, pada kenyataannya, itu adalah kepercayaan banyak orang injili.  Dan 'kreasionis progresif' terkemuka Hugh Ross mengajarkan sesuatu yang serupa ketika ia mengatakan bahwa "primata berkaki dua, menggunakan alat, berotak besar menjelajahi Bumi selama ratusan ribu (mungkin sejuta) tahun" .
Ross tidak percaya pada evolusi biologis, meskipun ia menerima evolusi kosmik dan geologis dan skala waktu evolusi.  Dia juga percaya pada urutan umum kejadian yang sama dan urutan penampilan yang sama dengan evolusionis. Meskipun ia percaya bahwa Tuhan menciptakan Adam dari debu, ia juga menerima interpretasi fosil dari fosil yang berumur panjang.  Tetapi fosil manusia ditemukan 'tertanggal' lebih awal dari yang dimungkinkan oleh silsilah Adam. Ini mengharuskan Ros…