Langsung ke konten utama

Kerusakan pada respons imun awal mendasari beberapa kasus COVID-19 yang parah

Membongkar DNA Lembar Demi Lembar




Lembar Fakta Asam Deoksiribonukleat (DNA)

Asam deoksiribonukleat (DNA) adalah molekul yang berisi instruksi biologis yang membuat setiap spesies unik.  DNA, bersama dengan instruksi yang dikandungnya, ditularkan dari organisme dewasa ke keturunannya selama reproduksi.


Di mana DNA ditemukan?

Dalam organisme yang disebut eukariota, DNA ditemukan di dalam area khusus sel yang disebut nukleus.  Karena selnya sangat kecil, dan karena organisme memiliki banyak molekul DNA per sel, setiap molekul DNA harus dikemas secara ketat.  Bentuk DNA yang dikemas ini disebut kromosom.

Selama replikasi DNA, DNA terurai sehingga bisa disalin.  Di lain waktu dalam siklus sel, DNA juga terurai sehingga instruksinya dapat digunakan untuk membuat protein dan untuk proses biologis lainnya.  Tetapi selama pembelahan sel, DNA berada dalam bentuk kromosomnya yang ringkas untuk memungkinkan transfer ke sel-sel baru.

Para peneliti menyebut DNA yang ditemukan dalam inti sel sebagai DNA inti.  Seperangkat DNA nuklir lengkap organisme disebut genomnya.

Selain DNA yang terletak di nukleus, manusia dan organisme kompleks lainnya juga memiliki sejumlah kecil DNA dalam struktur sel yang dikenal sebagai mitokondria.  Mitokondria menghasilkan energi yang dibutuhkan sel untuk berfungsi dengan baik.

Dalam reproduksi seksual, organisme mewarisi setengah dari DNA inti mereka dari induk jantan dan setengah dari induk betina.  Namun, organisme mewarisi semua DNA mitokondria mereka dari induk betina.  Ini terjadi karena hanya sel telur, dan bukan sel sperma, yang menjaga mitokondria mereka selama pembuahan.


Terbuat dari apa DNA?

DNA terbuat dari bahan kimia yang disebut nukleotida.  Blok pembangun ini terdiri dari tiga bagian: gugus fosfat, gugus gula, dan satu dari empat jenis basa nitrogen.  Untuk membentuk untai DNA, nukleotida dihubungkan ke rantai, dengan gugus fosfat dan gula bergantian.

Empat jenis basa nitrogen yang ditemukan dalam nukleotida adalah: adenin (A), timin (T), guanin (G) dan sitosin (C).  Urutan, atau urutan, dari basa-basa ini menentukan instruksi biologis apa yang terkandung dalam untaian DNA.  Sebagai contoh, urutan ATCGTT mungkin memberikan instruksi untuk mata biru, sedangkan ATCGCT mungkin memberikan instruksi untuk mata coklat.

Buku instruksi DNA lengkap, atau genom, untuk manusia mengandung sekitar 3 miliar pangkalan dan sekitar 20.000 gen pada 23 pasang kromosom.


Lembar Fakta DNA

Apa yang dilakukan DNA?

DNA berisi instruksi yang dibutuhkan suatu organisme untuk berkembang, bertahan hidup dan bereproduksi.  Untuk menjalankan fungsi-fungsi ini, sekuens DNA harus dikonversi menjadi pesan yang dapat digunakan untuk menghasilkan protein, yang merupakan molekul kompleks yang melakukan sebagian besar pekerjaan dalam tubuh kita.

Setiap urutan DNA yang berisi instruksi untuk membuat protein dikenal sebagai gen.  Ukuran gen dapat sangat bervariasi, mulai dari sekitar 1.000 basis hingga 1 juta basis pada manusia.  Gen hanya membentuk sekitar 1 persen dari urutan DNA.  Sekuens DNA di luar 1 persen ini terlibat dalam mengatur kapan, bagaimana, dan berapa banyak protein dibuat.


Bagaimana sekuens DNA digunakan untuk membuat protein?

Instruksi DNA digunakan untuk membuat protein dalam proses dua langkah.  Pertama, enzim membaca informasi dalam molekul DNA dan menyalinnya menjadi molekul perantara yang disebut messenger ribonucleic acid, atau mRNA.

Selanjutnya, informasi yang terkandung dalam molekul mRNA diterjemahkan ke dalam "bahasa" asam amino, yang merupakan bahan pembangun protein.  Bahasa ini memberi tahu mesin pembuat protein sel urutan yang tepat untuk menghubungkan asam amino untuk menghasilkan protein tertentu.  Ini adalah tugas utama karena ada 20 jenis asam amino, yang dapat ditempatkan dalam berbagai urutan untuk membentuk berbagai macam protein.


Siapa yang menemukan DNA?

Ahli biokimia Swiss Frederich Miescher pertama kali mengamati DNA pada akhir 1800-an.  Tetapi hampir seabad berlalu dari penemuan itu sampai para peneliti mengungkap struktur molekul DNA dan menyadari pentingnya pusatnya untuk biologi.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan memperdebatkan molekul mana yang membawa instruksi biologis kehidupan.  Sebagian besar berpikir bahwa DNA adalah molekul yang terlalu sederhana untuk memainkan peran yang sangat penting.  Sebaliknya, mereka berpendapat bahwa protein lebih mungkin menjalankan fungsi vital ini karena kompleksitasnya yang lebih besar dan bentuk yang lebih beragam.

Pentingnya DNA menjadi jelas pada tahun 1953 berkat karya James Watson, Francis Crick, Maurice Wilkins dan Rosalind Franklin.  Dengan mempelajari pola difraksi sinar-X dan model bangunan, para ilmuwan menemukan struktur heliks ganda DNA - struktur yang memungkinkannya membawa informasi biologis dari satu generasi ke generasi berikutnya.


Apakah double helix DNA itu?

Ilmuwan menggunakan istilah "heliks ganda" untuk menggambarkan struktur kimia berliku dan beruntai DNA.  Bentuk ini - yang sangat mirip tangga berpilin - memberikan DNA kekuatan untuk meneruskan instruksi biologis dengan sangat presisi.

Untuk memahami heliks ganda DNA dari sudut pandang kimia, bayangkan sisi-sisi tangga sebagai untaian gula dan gugus fosfat yang bergantian - untaian yang berjalan berlawanan arah.  Setiap "anak tangga" tangga terdiri dari dua basa nitrogen, dipasangkan bersama oleh ikatan hidrogen.  Karena sifat yang sangat spesifik dari jenis pasangan kimia ini, basa A selalu berpasangan dengan basa T, dan juga C dengan G. Jadi, jika Anda tahu urutan basa pada satu untai DNA heliks ganda, ini sederhana  masalah untuk mengetahui urutan pangkalan di untai lainnya.

Struktur unik DNA memungkinkan molekul untuk menyalin dirinya sendiri selama pembelahan sel.  Ketika sel bersiap untuk membelah diri, heliks DNA membelah bagian tengah dan menjadi dua untai tunggal.  Untaian tunggal ini berfungsi sebagai templat untuk membangun dua molekul DNA beruntai ganda - masing-masing merupakan replika molekul DNA asli.  Dalam proses ini, basis A ditambahkan di mana pun ada T, C di mana ada G, dan seterusnya sampai semua pangkalan sekali lagi memiliki mitra.

Selain itu, ketika protein sedang dibuat, heliks ganda membuka untuk memungkinkan satu untai DNA berfungsi sebagai templat.  Untai templat ini kemudian ditranskripsi menjadi mRNA, yang merupakan molekul yang menyampaikan instruksi vital ke mesin pembuat protein sel.


Sumber: https://www.genome.gov/about-genomics/fact-sheets/Deoxyribonucleic-Acid-Fact-Sheet#

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Area 51 ?

Pangkalan militer rahasia di AS adalah subjek dari beberapa teori konspirasi, banyak di antaranya melibatkan alien.

Area 51 adalah pangkalan AS yang sebenarnya, yang terletak di gurun Nevada, dan selama bertahun-tahun ada desas-desus bahwa para ilmuwan menyimpan UFO dan kehidupan ekstra-terestrial!

Baru-baru ini, Facebook telah menghapus halaman acara untuk orang-orang yang ingin pergi ke sana.  Itu disebut 'Badai Area 51, Mereka Tidak Bisa Menghentikan Kita Semua'.  Lebih dari dua juta orang telah menjawab untuk mengatakan bahwa mereka menghadiri acara tersebut, tetapi Facebook menghapus halaman tersebut.

Pencipta acara, Matthew Roberts, memposting tangkapan layar di halaman pribadinya dari pemberitahuan yang dikirim Facebook kepadanya, yang mengatakan bahwa mereka telah menutup acara tersebut karena "bertentangan dengan standar komunitas [mereka]".

Peristiwa itu mungkin hanya lelucon, tetapi rencana untuk menyerbu pangkalan militer bukanlah ide yang baik dan Angka…

Manusia pra-Adam: adakah manusia di bumi sebelum Adam?

Mungkinkah ada makhluk manusia, yang biasa disebut 'pra-Adam', yang hidup di Bumi sebelum Tuhan menciptakan Adam?  Banyak pembaca, tidak diragukan lagi, akan menganggap ini sebagai pertanyaan bodoh, tetapi, pada kenyataannya, itu adalah kepercayaan banyak orang injili.  Dan 'kreasionis progresif' terkemuka Hugh Ross mengajarkan sesuatu yang serupa ketika ia mengatakan bahwa "primata berkaki dua, menggunakan alat, berotak besar menjelajahi Bumi selama ratusan ribu (mungkin sejuta) tahun" .
Ross tidak percaya pada evolusi biologis, meskipun ia menerima evolusi kosmik dan geologis dan skala waktu evolusi.  Dia juga percaya pada urutan umum kejadian yang sama dan urutan penampilan yang sama dengan evolusionis. Meskipun ia percaya bahwa Tuhan menciptakan Adam dari debu, ia juga menerima interpretasi fosil dari fosil yang berumur panjang.  Tetapi fosil manusia ditemukan 'tertanggal' lebih awal dari yang dimungkinkan oleh silsilah Adam. Ini mengharuskan Ros…